Berteman dengan Mantan? Ada Sisi Positif dan Negatifnya

Berteman dengan Mantan? Ada Sisi Positif dan Negatifnya

Like
19
0
Tuesday, 30 January 2018
Lifestyle
Dinas Koperasi
Test Lagi

KOMPAS.com – Memutus hubungan atau tetap menjalin pertemanan dengan mantan kekasih adalah pilihan yang sangat sulit. Ada sisi positif dan negatif dari masing-masing pilihan tersebut.

Jika kita berpisah karena sebuah pertengkaran yang hebat, apakah ide untuk tetap berteman dengan mantan kekasih adalah pilihan yang tepat?

Di sisi lain, sama sekali memutus hubungan, atau bahkan kita berpura-pura tak pernah mengenalnya juga bukanlah pilihan yang baik.

Negatif

Sisi negatif berteman dengan mantan kekasih terlihat jelas. Kenyataan bahwa ada suatu hal yang belum usai di antara kalian berdua, atau dendam akan perpisahan bisa menjadi trauma tersendiri.

Jika Kamu memutuskan untuk tetap berteman, yang terbaik adalah mengakui bahwa hubungan kalian tidak akan pernah seperti dulu.

Pastikan, bahwa kekasih barumu nanti mampu membuatmu tak lagi merindukan bekas kekasihmu ini.

Pastikan juga, kekasih barumu itu dapat memaklumi bahwa menghapus kenangan dengan mantan bukanlah hal yang mudah.

Kamu mungkin akan merasakan ‘sakit’ saat mengunjungi tempat favorit di mana dulu kalian berdua membuat kenangan indah.

Lebih dari itu, sadarilah, hubungan asmara kalian berubah menjadi masa lalu karena suatu alasan. Kebanyakan, sesuatu yang rusak dalam sebuah hubungan sulit diperbaiki lagi.

Positif

Terlepas dari kenyataan bahwa ada banyak kerugian untuk tetap berteman dengan mantan kekasih, ada sejumlah keuntungan untuk menjaga hubungan baik.

Jika Kamu sering mendengar orang lain menjelek-jelekkan mantan kekasihnya, Kamu justru akan terlihat keren karena tetap menjaga hubungan baik bersamanya.

Kamu mungkin berpikir bahwa mereka yang tetap berteman dengan bekas kekasih hanyalah orang-orang yang tak bisa move on. Tapi ternyata, menjaga pertemanan dengan mantan dapat membantu melanjutkan hidup dengan pola pikir positif.

Sisi positif ini dapat kita rasakan terutama saat ada anak di antara hubungan kalian -ini dalam konteks pernikahan.

Bagaimana pun, Kamu dan bekas kekasihmu dulu pernah dekat. Dan sudah seharusnya, kalian tetap menjaga hubungan baik, meski tak seperti dulu lagi.

Menjaga pertemanan dengan mantan kekasih

Setelah kita mengalami kegagalan dalam hubungan asmara, kita perlu waktu untuk menenangkan diri.

Hati yang baru saja mengalami kehancuran biasanya memiliki masalah dalam menerima hubungan baik dengan orang yang mendatangkan rasa sakit itu.

Tapi setelah itu, kita harus menetapkan batasan antara persahabatan dan hubungan romantis yang bisa saja muncul kembali.

Dengan cara tersebut, kita akan terbebas dari melankolisme masa lalu yang membuat kita gagal move on.

Ingat. Tetap berteman dengan mantan karena menaruh harapan untuk kembali bersamanya hanya akan membawa rasa sakit.

Selain itu, menaruh harapan kembali dengannya hanya akan membuat kita kehilangan kemungkinan untuk membangun hubungan asmara yang lebih baik dengan orang baru.

Padahal, bisa jadi orang baru itu lebih baik dari kekasih kita yang dulu.

Hal terbaik adalah mempertimbangkan kembali niatmu untuk menjaga pertemanan dengannya.

Jika Kamu memutuskan berteman dengannya hanya karena kesepian atau malas mencari orang baru, ini adalah alasan yang buruk untuk tetap menjalin hubungan dengannya.

PenulisAriska Puspita Anggraini
EditorGlori K. Wadrianto
Sumber360nobs

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *